Feeds:
Posts
Comments

Alhamdulillah ya Allah,

Sungguh saya bersyukur Kevin dan kami semua dipanjangkan umur,

untuk selalu senantiasa belajar apa arti kehidupan yang bermanfaat.

22 April 2008 yang lalu Kevin berusia 4 tahun,

tak ada perayaan berlebihan kecuali berbagi makan bersama

dengan teman-temannya dikelas disekolahnya.

 

Saya bahagia mepunyai Kevin yang dari waktu ke waktu,

senantiasa menunjukkan perkembangan dari baik, dari bayi mungil

yang membuat saya belajar menjadi Ibu sekaligus Orang Tua

yang bertanggung jawab dan bagaimana saya bisa memberikan

kasih sayang terbaik dari titipan Allah yang harus kita syukuri.

 

Kata-kata yang paling indah ketika Kevin belajar untuk berdiri

dikakinya sendiri sampai kemudian dia berucap memanggil Ibu/Mommy,

adalah hal yang sangat menyentuh buat saya yang begitu

menginginkan kehadiran seorang anak.

Anak mungkin tidak pernah menginginkan hadir didunia yang

begitu rusak dengan tingkah polah kita.

Justru kita yang menginginkan dia hadir, untuk bisa

merubah dunia yang lebih baik.

Tapi dia akan meniru apa yang sudah diperbuat oleh kita para Orang Tua.

 

Saya berdoa menginginkan Kevin dan anak-anak diseluruh bumi,

bisa memberikan contoh kehidupan yg lebih baik.

Yang punya hati nurani, mempunyai jiwa dan peduli dengan lingkungan.

Dan selalu ingat bahwa diatas semua kehidupan ini

hanya Allah SWT tempat kita bersandar memohon apa yang kita inginkan.

Selalu menjadi orang-orang yang penuh Syukur.

 

I love you Kevin,

Sampai kapanpun Kevin akan tetap jadi kebanggaan Mommy & Daddy.

Semoga kita selalu diberi kesehatan dan umur yang berkah.Amin.

 

Saya selalu merenung dan sangat menyukai Puisi dari Kahlil Gibran,

Semoga saya dan Suami bisa banyak belajar dari puisi ini

dan kehidupan banyak orang yang sudah memberikan banyak inspirasi.

 

ANAK-mu bukan milikmu.

Mereka putera-puteri Sang Hidup yang rindu pada diri sendiri.

Lewat engkau mereka lahir, namun tidak dari engkau.

Mereka ada padamu, tetapi bukan hakmu.

 

Berikan mereka kasih sayangmu,

tetapi jangan sodorkan bentuk pikiranmu,

sebab pada mereka ada alam pikiran tersendiri.

Patut kau berikan rumah untuk raganya,

tetapi tidak untuk jiwanya.

Sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan,

yang tiada dapat kaukunjungi, sekalipun dalam impian.

 

Kau boleh berusaha menyerupai mereka,

namun jangan membuat mereka menyerupaimu.

Sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,

pun tidak tenggelam di masa lampau.

 

Kau busur, dan anak-anakmulah anak panah yang meluncur.

Sang Pemanah maha tahu sasaran bidikan keabadian,

Dia merentangmu dengan kekuasaanNya, hingga anak panah itu melesat,

jauh serta cepat.

Meliuklah dengan sukacita dalam rentangan tangan Sang Pemanah

Sebab Dia mengasihi anak panah yang melesat laksana kilat,

sebagaimana pula dikasihiNya busur yang mantap.

 

Anakmu bukanlah milikmu,

mereka adalah putra putri sang Hidup,

yang rindu akan dirinya sendiri.

 

Mereka lahir lewat engkau,

tetapi bukan dari engkau,

mereka ada padamu, tetapi bukanlah milikmu.

 

Berikanlah mereka kasih sayangmu,

namun jangan sodorkan pemikiranmu,

sebab pada mereka ada alam pikiran tersendiri.

 

Engkaulah busur asal anakmu,

anak panah hidup, melesat pergi.

 

Sang Pemanah membidik sasaran keabadian,

Dia merentangkanmu dengan kuasaNya,

hingga anak panah itu melesat jauh dan cepat.

 

“Apa yang telah kucintai laksana seorang anak

kini tak henti-hentinya aku mencintai.

Dan, apa yang kucintai kini. akan kucintai sampai akhir hidupku,

karena cinta ialah semua yang dapat kucapai.

dan tak ada yang akan mencabut diriku dari padanya”

 

 

The Cities of Kartini’s Passion 25-27 April 2007

Suatu hari saya sempat di sms oleh Mba Nina Akbar, rupanya Mba Nina akan membuat sebuah acara menarik Tour Napak Tilas Kartini.Tentu saja saya sambut dengan gembira, InsyaAllah mau ikut, karena memang sudah lama saya ingin tahu  tempat-tempat bersejarah Kartini  yang telah menginspirasi Nasionalisme Indonesia. Tentu saja hal lainnya adalah saya memang suka sekali  jalan-jalan mengetahui keadaan berbagai daerah, potensi wisata dan kulinernya.

Siapalagi yang bisa menghargai dan merawat warisan sejarah, kalau bukan kita ya.

Bersyukur Radio Delta diajak untuk bergandeng tangan bersama Yayasan Warna Warni Indonesia, sehingga saya bisa menjadi wakil pendengar Delta untuk menceritakan seluruh perjalanan “ The Cities of Kartini Passion“, dimana kita akan mengunjungi Demak, Jepara, Rembang , Kudus, dan berakhir jalan-jalan di Kota Semarang, khususnya kita akan menyaksikan keindahan Losari Coffee Plantation.

Jum’at 25 April 2008 Demak -Jepara

Seru nih pagi-pagi kita dibuat heboh karena harus tiba di Bandara Soekarno Hatta jam 4.30 WIB.  Soalnya kita kan wajib lapor ke panitia untuk urusan check in di Mandala terminal 1C keberangkatan. Asyik nih didepan counter Check-in serasa reunian, maklumlah kebetulan banyak para wanita Ibu-Ibu pula, jadi bisa terbayang donk ramainya seperti apa hehe..Saya ketemu Ria Pasaman lah, Mba Sianny Farich, Mba Titiek Soeharto, banyak deh sambil kita dibagikan PIN cantik bergambar Ibu Kartini, seperangkat buku indah Rangkuman Mba Nina Akbar Tanjung, payung cantik dari  Yayasan Warna Warni Indonesia, Daftar Perjalanan dan buku Panduan Sejarah serta sekotak makanan, kue dan minuman sebagai pengganti sarapan pagi.

Sebagian setelah mengurus bagasi selesai  ada yang izin sholat subuh dan sebagian berhahahihi ngobrol karena senang ketemu teman lama  atau teman baru saling berkenalan dan berfoto bersama. Walah ini mau berangkat saja sudah centil semua, sesi foto tidak ada habisnya. Yang bikin saya kagum juga adalah semuanya sadar batik.

Sekitar 111 peserta semuanya memakai batik yang gaya banget deh dan cantik-cantik. Seneng deh melihatnya. Karena Mandala Air juga menjadi sponsor pendukung acara ini, jadi kelihatannya 1 pesawat seperti di charter khusus dan saya baru  mengetahui ada 2 orang Duta Besar dari Bosnia dan Senegal serta seorang Consul yang ikut bergabung diacara ini.

Perjalanan di pesawat menuju Semarang tidak sampai 1 jam kita berangkat jam 06.16 WIB, sudah di Bandara Achmad Yani jam 07.05 WIB.Setelah kita santai sejenak kembali disuguhi sarapan pagi di VIP Room Bandara, sedikit briefing panitia untuk penjelasan pembagian Bus.

Dari 4 Bus yang disediakan, saya kebagian jatah Bus Jepara No.2, maklumlah saya juga tehitung sebagai panitia sponsor. Jadi setiap panitia juga sudah punya tugas dimasing-masing Bus. Bus yang kita tumpangi termasuk mewah dan bagus, dengan tempat duduk yang bisa tidur reclining 180 derajat, empuk, cukup besar, full AC, ada TV termasuk bisa berkaraoke, ada toilet khusus dan selalu disediakan koran pagi.

Yang penting Bus nya sendiri bersih, supirnya gesit dan Tour Leadernya terpilih, namanya Mba Vera Damayanti, faham betul seluruh tempat yang kita kunjungi dan kalau sudah bicara makanan..walah kita jadi tambah laper deh..

Perjalanan pertama kita adalah menuju kota Jepara. Dari Semarang kita akan melewati Demak yang terkenal dengan belimbing dan swike ukuran jumbo. Katanya sih enak banget rasanya karena bumbunya yang khas memakai kemiri, beda dengan Swike Purwodadi bumbunya banyak mempergunakan bawang putih. Wah banyak deh informasi tentang Semarang yang diceritakan Mba Vera, rumahnya juga bagus2 ya disana, ngga kalah deh seperti di Jakarta, cuma bedanya di Semarang jarang ada demo, jadi lumayan nyaman hehe..

Di Demak kita sempat mampir salah satu Mesjid Tertua di Indonesia. Didirikan ketika Kesultanan Demak diperintah oleh Raden Patah. Arsitekturnya sangat unik terutama pada pintu besarnya yang disebut Lawang Bledheg ( pintu guntur/petir ) yang menggambarkan tahun saka Tahun 1388 atau tahun 1466 Masehi sebagai tahun mesjid itu berdiri.

Sedikit cerita tentang Masjid Demak dan Kartini, suatu ketika Kartini berkunjung kerumah paman nya, seorang Bupati Demak, beliau tertarik kepada materi yang diberikan, tafsir Al Fatihah, oleh Kyai Saleh Darat, ulama besar yang sering memberikan pengajian dibeberapa Kabupaten disepanjang pesisir utara.

Singkat cerita tergugahlah sang Kyai untuk menerjemahkan Al Qur’an kedalam bahasa jawa.

Dan ketika hari pernikahan Kartini tiba,Kyai Saleh darat memberikan kepadanya terjemahan Al Qur’an juz pertama. Mulailah Kartini mempelajari Al Qur’an. Tapi sayang sebelum terjemahan itu rampung. Kyai Saleh Darat berpulang ke Rahmatullah.

Dalam surat Al Baqarah ayat 257, Kartini menemukan kata-kata yang amat menyentuh nuraninya :“ Orang-orang yang beriman dibimbing Allah dari gelap menuju cahaya ( Minadzdzulumaati Ilaan Nuur ) “

Kartini amat terkesan dengan ayat ini, karena ia merasakan sendiri proses perubahan dirinya yang dibimbing Nuur Ilahi.Dan sebelum wafatnya Kartini, dalam banyak suratnya mengulang kata-kata : “Dari Gelap menuju Cahaya” yang ditulis dalam bahasa Belanda “Door Duisternis Toot Licht”

Cukup lama saya mengagumi bangunan Masjid Kasultanan Demak, saya sempat mengambil gambar didalamnya, ada tiang yang kokoh yang disebut Soko Guru dan ziarah ke makam Raden Patah, makamnya begitu panjang dan tinggi-tinggi.

Setelah berfoto bersama perjalanan kembali kita lanjutkan ke Jepara.

Sekilas tentang Jepara

Kabupaten Jepara, adalah salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibukotanya adalah Jepara. Kabupaten ini berbatasan dengan Laut Jawa di barat dan utara, Kabupaten Pati dan Kabupaten Kudus di timur, serta Kabupaten Demak di selatan. Wilayah Kabupaten Jepara juga meliputi Kepulauan Karimunjawa, yang berada di Laut Jawa.

Kabupaten Jepara terletak di pantura timur Jawa Tengah, dimana bagian barat dan utara dibatasi oleh laut. Bagian timur wilayah kabupaten ini merupakan daerah pegunungan.

Wilayah Kabupaten Jepara juga meliputi Kepulauan Karimunjawa, yakni gugusan pulau-pulau di Laut jawa.
Dua pulau terbesarnya adalah Pulau Karimunjawa dan Pulau Kemujan. Sebagian besar wilayah Karimunjawa dilindungi dalam Cagar Alam Laut Karimunjawa. Penyeberangan ke kepulauan ini dilayani oleh kapal ferry yang bertolak dari Pelabuhan Jepara. Karimunjawa juga terdapat lapangan terbang perintis yang didarati pesawat berjenis kecil dari Semarang.

Jepara dikenal sebagai kota ukir, karena terdapat sentra kerajinan ukiran kayu ketenarannya hingga ke luar negeri. Pusat kerajinan ini di Kecamatan Tahunan dan Jepara. Supplier mebel paling murah adalah daerah Nganti dan Bulungan.

Selain itu, Jepara merupakan kota kelahiran pahlawan wanita Indonesia R.A. Kartini.

KAYU jati merupakan simbol kekuatan dan keabadian. Daya tahan kayu jati Jepara ini hingga puluhan tahun lamanya. Perbedaan kayu jati Jepara dengan kayu jati dari Jawa Barat, adalah pada kadar air yang ada pada kayu tersebut.

“Kadar air kayu jati Jepara lebih sedikit dibanding kayu jati asal Jawa Barat,” katanya. Ini salah satu faktor yang membuat kayu jati Jepara tahan lama.

Motto: Trus Karyo Tataning Bumi (dari Bahasa Jawa yang artinya “Terus bekerja keras membangun daerah”)

Jepara luasnya 1.004,16 km². Pada tahun 2003 jumlah penduduknya sekitar 1.037.000. dengan kepadatan penduduk 1.033 jiwa/km².

Makanan yang harus dicoba di Jepara dan terkenal enak adalah :

Adon-adon Coro = minuman jahe santan dengan irisan kelapa bakar, yang disajikan hangat.
Es Gempol = minuman santan dan gempol (bola dari tepung beras), biasa disajikan manis, asin, hangat ataupun dingin.
Es Pleret = minuman santan dan pleret (tepung beras yang dimakan sedikit kenyal) hampir mirip dengan gempol.
Dawet Jepara (Es Cendhol / Cendol) = terbuat dari bahan-bahan tepung sagu, gula merah asli, santan kelapa. Rondo Royal = tape goreng yang dibungkus tepung.
Klenyem = ketela parut goreng isi gula merah.
Kenyol = ketela parut dibungkus daun pisang dan tengahnya diisi gula merah, cara masak dikukus.
Nogosari = tepung dibungkus daun pisang dan tengahnya diisi buah pisang masak, cara masak dikukus.
Moto Belong = ketela parut dibungkus daun pisang dan tengahnya diisi buah pisang masak, cara masak dikukus, dan disajikan dengan cara dipotong-potong agak miring menyerupai bola mata dan dimakan dengan kelapa yang diparut dicampur sedikit gula.

Poci = tepung dari ketan yang dibungkus daun pisang dan dibentuk kerucut diisi campuran kelapa parut dan gula merah.
Kuluban = urap-urap dengan nangka muda, kacang panjang dan daun mudanya, tauge mentah, dan buah petai, disajikan mentahan.
Pecel Ikan Laut Panggang = ikan laut bakar dengan bumbu sambal santan kelapa.
Horok-horok = makanan yang sangat langka dan hanya ditemukan di jepara ini dibuat dengan bahan baku sagu. dengan cara pembuatan yang cukup aneh yaitu menggunakan sisir rambut. bentuknya seperti busa sterofom yang kenyal dengan rasa sedikit asin. biasanya dimakan sebagai campuran bakso,gado-gado, ataupun lainnya.

Bontosan = adonan krupuk ikan tenggiri dalam bentuk gelondongan dan sudah dikukus.
Sate Udang,Terasi Jepara,Durian Petruk.

Gereh Iwak Teri = Ikan teri yang dijadikan semacam ikan asin, kebanyakan dari pulau karimunjawa.
Latuh/Lato = sejenis rumput laut, enak dimakan dalam keadaan segar, dan konon bisa menyembuhkan radang tenggorok, amandel.
Tempong (blenyik) = ikan teri mentah yang dikeringkan, bentuknya seperti bakwan dll

Rombongan tiba di pendopo Kabupaten Jepara dengan disambut sangat istimewa oleh Bupati Jepara, pejabat setempat dan masyarakat disana.

Terutama Ibu-Ibu PKK juga anak-anak sekolah yang yang begitu gembira bernyanyi diiringi musik tradisional gamelan untuk kita peserta rombongan, belum lagi tari-tarian daerah,Wah serasa kita sebagai tamu istimewa ya, jarang2 nih kita mendapat perlakuan seperti ini kalau kita pergi sendiri kan.

Kita juga sempat mengunjungi Rumah Kartini secara dekat dan langsung. Bagaimana beliau dipingit di ruangan yang tidak begitu besar, tempat beliau mengajar bersama anak-anak yang memerlukan pendidikan dan naik becak yang sudah disediakan panitia ke Museum Kartini.

Seru lho tadinya saya hampir saja tidak sempat mengunjungi Museum Kartini, karena saya mendapat tugas untuk menjadi Peragawati untuk acara Fashion Show baju-baju batik karya Yani Somali. Tapi saya bersama Nana Krit, tidak ingin melewatkan acara kunjungan ke Museum yang sulit mengatur waktunya mau kesini lagi ya, jadi saya bersama Nana Krit ngabur naik becak sebentar hanya 3 menit ke Museum.

Sungguh senang saya jadi mengetahui banyak dibalik foto-foto dan peninggalan bersejarah dari seorang Ibu Kartini yang saya kagumi.Mba Vera tetap jadi pemandu cerita kami di Museum. Saya manfaatkan kesempatan baik itu dengan merekan dikamera digital saya yang kecil.

Sepulangnya dari Museum kita berdua langsung berlari menuju kamar yang sudah disediakan untuk bersiap-siap berganti baju, dandan sedikit dan latihan jalan berguru dengan Mba Nana Krit, kita semua peragawati berjumlah 10 orang akan membawakan baju2 dari yani Somali.

Yang bikin saya sedikit surprise ukuran baju yang saya kenakan katanya adalah ukuran S, padahal biasanya saya pakai ukuran M. Berarti diet saya lumayan berhasil nih, lumayan baju lama bisa dipakai lagi donk hehe..

Terus terang lumayan grogi juga saya jadi peragawati, karena ini adalah pengalaman pertama saya, apalagi dijejerin peragawati Profesional seperti Nana Krit, atau Citra Darwis Triadi misalnya..wah ngga ada seujung kukunya deh pengalamannya. Begitu juga yang dialami teman2 saya lain yang ngga pernah jalan di catwalk.

Untung saya masih suka jadi MC jadi lumayan teratasi, berusaha PD tapi sebetulnya deg-deg an juga sih hehehe…Alhamdulillah penampilan fashion show cukup sukses dan baju-baju yang kita bawakan laris manis. Karena dengan begitu kita dalam hal ini penyelenggara bisa memberikan sumbangan kepada Ibu-ibu PKK disana dari hasil penjualan baju.

Walaupun sebentar para model masih cukup waktu untuk bisa mampir di Bazaar dengan para pengrajin yang siap berjualan tenun troso dan beberapa makanan khas, saya sih daripada repot saya minta dikirim lewat travel. Duh murah banget deh sehelai sarung troso yg bahannya begitu lembut dan halus tidak sampai 100.000 dan bisa dibuat baju pula tergantung keinginan kita. Keren deh.

Selesai acara kita pamitan dan Mba Nina memberikan sedikit tandamata kepada Bapak Bupati Jepara beserta Ibu sebagai tanda terimakasih.

Hehehe gaya deh saya, dari atas Bus kami, saya melambaikan tangan seperti gaya Miss Universe, seru juga sekali-sekali gayanya seperti Istri Menteri dengan yang disambut rakyat..walah..apa sih maksudnya..ya gitu deh..

Ke Kampung Ukir Mbah Singo

Ibu Kartini selalu membanggakan “Singo” tukang ukir yang menurut Kartini merupakan seniman sejati. Ia tinggal dibelakang gunung itu adalah sebuah perkampungan yang seluruh kiri kanan pinggir jalannya menjual ukir-ukiran. Sungguh sangat indah karya-karya ukirnya. Berhubung hujan jadi bus berhenti disatu tempat, kemudian ada yang hanya jalan kaki atau naik becak menyusuri jalan itu sambil mampir langsung ke toko tempat jualan ukiran yang indah-indah itu.

Saya lihat ada kursi tamu yang bagus 1 set hanya dijual Rp.1,5 juta, murah kan dengan kayu jati yang kuat itu.

Cuma saya bingung mau ditaruh mana ya, jadi saya cuma cuci mata, yang penting saya jadi tahu saja dulu tempatnya. Alhasil saya hanya membeli tempat buah ukiran cantik dengan harga Rp.50.000,- sangat artistik dan murah.

Tambahan informasi menurut Bupati Jepara ukiran berwujud harimau didalam kurungan adalah ikon ukiran kebanggaan Jepara. Apakah ukiran itu merupakan replika yang menjadi kekaguman Ibu Kartini dahulu, Wallahualam.

Yang jelas rumah Kartini yang sekarang dipakai rumah dinas Bupati Hendro Martojo adalah saksi sejarah yang harus kita beri apresiasi.

Klenteng Welahan

Perjalanan dilanjutkan dengan mengunjungi Klenteng Welahan. Klenteng ini terletak di kecamatan Welahan, 20 km kearah selatan dari pusat kota Jepara. Sebuah desa yang menyimpan peninggalan kuno Tiongkok, oleh tabib kakak beradik dari Tiongkok bernama Tian Siang Boe dan Tang Siang Djie sejak ratusan tahun yang lalu.

Sejak kecil, Kartini katanya sih terlihat kurang sehat, ia sempat disembuhkan dari penyakitnya setelah rajin mengunjungi klenteng ini dan mengikuti ritualnya. Setelah kesembuhannya dari penyakit, Kartini menjadi vegetarian sejak remaja hingga wafatnya.

Selama hidupnya ia sangat menghormati ajaran Budha, bahkan mengakui sebagai pengikut ajaran Budha. Hingga saat ini upacara arak-arakan yang diadakan di Klenteng Welahan setiap tahun itu terus berlanjut. Katanya sih heboh banget kalau ada acara ini, seluruh jalanan macet, saya bayangkan pasti ada pesta naga barongsai juga yang bagus banget itu deh.

Suasana di Klenteng begitu teduhnya ada bebeapa orang yang berdoa, kita disambut kepala Klenteng dengan penjelasan singkat. Yang pasti peserta semua tidak lupa memanfaatkan foto diberbagai sudut, soalnya warna merah, emas dll membuat gambar difoto jadi indah sekali. Selesai dari Klenteng kita kembali ke Bus untuk pulang menuju Semarang, wah lumayan jauh tuh perjalanan.

Untung kita dapat bus yang enak, jadi kita bisa karaoke atau tidur enak dengan posisi rebah yang kita inginkan ditambah AC yang dingin.

Sebelum sampai dihotel kita mampir dahulu untuk makan malam di Restoran Pesta Keboen yang ada di Semarang. Restonya ala tempo dulu mungkin seperti resto Kembang Gula di jakarta atau dapur Babah gitulah.

Makanannya uenak-uenak semua, khas jawa tengah, ada salad solo, sup iga garang asem, ikan asem pedas, apalagi ya lupa deh, yang penting apa yang ada disikat deh hehe, soalnya terbukti kelaperan menu yang disediakan cepat sekali yang habis ditaruh lagi. Yang membuat resto ini agak beda yaitu musik tradisional dan sinden atau penyanyi daerahnya itu lho bisa nyanyi lagu jawa/daerah atau lagu barat tapi unsur jawa dan musiknya itu tetap ada, keren deh dan kita sempat ikut nyanyi bersama sambil poco-poco.

Malam hari pertama kita sudah disambut hujan deras, setelah kita makan malam di resto Pesta Keboen yang romantis, kita segera pulang menuju hotel tanpa harus chek in lagi, karena bagasi kita sudah siap dikamar Hotel Ciputra.Kamarnya cukup lux dan bagus, saya sekamar dengan Lusi Ning Ismail, menantunya Hasyim Ning. Padahal kita sudah pulang sekitar jam 11 malam, masih sempat ngerumpi sampai tengah malam, sampai saya akhirnya tertidur duluan karena kecape an.

Bersyukur hari Jumat ini saya bisa berbagi dengan pendengar Delta melaporkan dari Jepara dan Semarang tentang kegiatan yang berlangsung dan tetap selalu berhubungan dengan Suami dan Anak. Suami saya senang dan ikut mendukung setiap saya menceritakan apa yang dilakukan disana, mendapat banyak teman baru dan pengalaman berharga.

( Bersambung di hari berikutnya Tour ke Rembang )

 Foto-foto bisa dilihat/akses :

http://www.facebook.com/album.php?aid=38071&l=fe09f&id=686071413

dan

http://idaarimurti.multiply.com/photos/album/59

 

The Cities of Kartini Passion Bag. 2
Sabtu 26 April 2008 Rembang – Kudus

Hari ini nampaknya perjalanan akan lebih melelahkan dibanding kemarin karena kita akan mengunjungi 2 tempat
yang letaknya cukup jauh waktunya menempuh perjalanan di bus. Tapi mengingat acaranya asyik dan teman-teman yang ikutan juga asyik,
apalagi bergabung di Bus Jepara, yah ngga masalah lah, apalagi tour leader, pak supir dan makanan dari panitia tidak pernah berhenti selalu ada saja dibagikan di bus ..yah tenang lah hehe..
Bangun pagi sambil beberes dan persiapan mandi saya dan Lusi asyik deh ngerumpi dulu sebagai selingan, biasalah kita ngobrolin pekerjaan masing-masing.
Setelah sarapan pagi yang sangat lengkap di Hotel Ciputra, kita menuju bus untuk melanjutkan perjalanan ke Rembang.

Sedikit tentang Rembang

Kabupaten Rembang, adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibukotanya adalah Rembang.
Kabupaten ini berbatasan dengan Teluk Rembang (Laut Jawa) di utara, Kabupaten Tuban (Jawa Timur) di timur,
Kabupaten Blora di selatan, serta Kabupaten Pati di barat.

Setelah Kartini menikah dengan Bupati Rembang RMAA Djoyoadiningrat, maka ia tinggal di Kabupaten Rembang yang rumahnya kita kunjungi.
Rembang berada di jalur pantura timur jawa tengah, berbatasan langsung dengan propinsi Jawa Timur, sehingga menjadi gerbang sebelah timur propinsi Jawa Tengah. Salah satu kota yang terkenal di Rembang adalah Lasem.

LASEM

Lasem adalah salah satu kecamatan terletak diantara kota Rembang dan Tuban Jawa Timur. Lasem menyimpan sejarah panjang.
Disinilah bangsa Cina pertama kali mendarat di Pulau Jawa. Sebagai sebuah pecinan tua yang sudah berumur ratusan tahun,

warga Lasem juga punya peran penting dalam perjuangan melawan penjajah. Salah seorang keturunan mereka bahkan menjadi Adipati Lasem,namanya OEI ING KIAT atau terkenal dengan nama Adipati Widianingrat. Ia pernah memimpin pemberontakan melawan kompeni dibantu oleh TAN PANG SIAN serta PANJI MARGONO yang berdarah biru dari Kraton di Jawa.

Begitu melegenda nya kedua tokoh itu, warga keturunan Tionghoa Lasemmembuat klenteng dengan Dewa Pelindung Kota.

Lasem sesungguhnya bagai sebuah Tiongkok berskala kecil, konon sekitar tahun 1303, Laksamana ChengHo yang melakukan ekspedisi ke Nusantara menjumpai adanya masyarakat keturunan Tionghoa ditempat ini. Jejak masa silam kedatangan para pelaut Cina di tanah Lasem tertera pada klenteng Cu An Kiong.

BATIK LASEM

Jika Anda punya waktu untuk berkunjung ke Rembang, sempatkan mampir di Kota Lasem. Jangan sampai terlewatkan.
Pasalnya, Lasem kaya akan peninggalan bersejarah, baik yang berkaitan dengan sejarah Wali Sanga maupun Tionghoa.
Selain itu, Lasem menyimpan ragam jenis kerajinan rakyat, salah satunya kerajinan batik tulis khas pesisiran.

Sampai-sampai orang luar negeri, terutama dari Jepang, Belanda, Inggris, dan Amerika terpikat kepada batik lasem.
Sekali melihat batik lasem, pasti hati akan tertarik. Sebab, batik itu dibuat melalui proses yang cukup rumit,
tanpa menggunakan mesin atau kecanggihan teknologi. Semuanya dikerjakan dengan tangan, sehingga memiliki nilai seni yang cukup tinggi.

Proses pembuatannya melalui sembilan tahap. Pertama, memotong kain yang disesuaikan dengan ukurannya. Setelah itu, diberi pola (gambar), kemudian nerusi (penyempurnaan gambar), nembok (menutup gambar dengan lilin), mewarnai, nglorot (membersihkan lilin), dan dijemur. Setelah kering, kain batik itu dipres kemudian dikemas dan siap dijual.
Lasem, sebagai kota batik di Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, mengalami masa kejayan pada 1970-an dengan corak khasnya
berupa batik berwarna merah darah ayam, yang konon tidak dapat ditiru oleh pembatik dari daerah lain.

Kekhasan lain terletak pada coraknya yang merupakan gabungan pengaruh budaya Tionghoa, budaya lokal masyarakat pesisir utara, dan budaya keraton (Surakarta dan Yogyakarta).
Ketika itu hampir setiap rumah di kota kecamatan di pesisir utara Pulau Jawa itu memproduksi batik Lasem.
Dari mereka, tercipta ratusan motif batik dari corak klasik hingga kontemporer.
Tapi, motif klasik sebagai kenangan masa keemasan itu tidak lagi dikenal dan tersimpan rapi di Kota Lasem
ataupun di Kabupaten Rembang. Semua itu justru berada di Negara Swiss, Belanda, Australia, dan Jepang.
Persoalan Rembang tidak hanya dari kepemilikan dokumentasi batik klasik khas Lasem, jumlah pengusaha batik pun
tinggal hitungan jari. Para pembatik pun satu-persatu meninggalkan profesi tersebut dengan sejumlah alasan.

“Sebagian ada yang meninggalkan, hijrah ke kota, dan alih profesi untuk meningkatkan kesejahteraan rumah tangga,”
Selama ini, keahlian para pembatik umumnya didapat secara turun-temurun dan kegiatan itu dilakukan sebagai sambilan, karena pekerjaan utama mereka adalah petani dan buruh tani di kampung halamannya.
Kondisi tersebut membuat produksi batik kurang maksimal dan keturunan mereka juga enggan meneruskan keahlian orang tuanya.

Mereka lebih memilih hijrah ke kota besar untuk mencari pekerjaan lain yang lebih menjanjikan.
Ketika membuat desain untuk motif batik produksi mereka, para pengusaha pembatikan Lasem dipengaruhi budaya leluhur mereka
seperti kepercayaan dan legendanya. Ragam hias burung hong dan binatang legendaris kilin (semacam singa) dan sebagainya mereka masukkan dalam motif batik produksi mereka. Bahkan, cerita percintaan klasik Tiongkok seperti Sam Pek Eng Tay pernah menjadi motif batik di daerah ini. Tidak mengherankan bila kemudian batik produksi Lasem sering disebut sebagai batik “Encim”.
“Encim” adalah sebutan kaum Tionghoa peranakan untuk wanita yang usianya telah lanjut.

Selain itu pengaruh budaya keraton Surakarta dan Yogyakarta juga terlihat pada motif batik lasem, antara lain pada ornamen kawung, parang dan sebagainya. Sementara pengaruh budaya pesisir terlihat pada warnanya yang cerah seperti warna merah, biru, kuning dan hijau.

PEMBATIKAN di Lasem memang pernah berkembang gemilang. batik lasem dalam masa kejayaannya pernah diekspor ke luar negeri, antara lain ke Suriname. Batik lasem bisa bersaing dengan batik dari daerah lain karena selain motifnya menarik dengan kain kualitas halus, juga warna merah darah ayamnya yang khas tidak bisa ditiru pembatik daerah lain.
Namun, kalau sekarang Anda datang ke Lasem dan mencari batik tulis produksi Lasem, apalagi batik dengan motif tradisional khas Lasem,
 Anda akan mengalami kesulitan bagaikan mencari barang antik saja.

Jadi kesempatan berharga ketika kami disambut oleh Bupati Rembang dan Ibu serta Tim PKK Rembang merupakan sebuah kehormatan,sambil melihat Rumah Kartini dan koleksinya, kita bisa menikmati Bazaar kerajianan setempat terutama bisa berbelanja batik Lasem yang indah itu dan ada demostrasi pembuatan batik secara langsung pembatik dengan canting, pena dan malam/lilin.
Wah judulnya para peserta benar-benar dibuat kagum dengan keindahan batik lasem, bingung mau pilih yang mana motifnya :
ada yang disebut Tiga Negeri, Empat Negeri, Kawung, Rawan dan Kedoro Kendiri. Semuanya bagus-bagus, siapa yang cepat dia yang dapat.Terlalu lama pikir-pikir sudah bablas diambil peserta yang lain..Nasib deh !!! Hehehe…

Tapi yang pasti saya cukup bangga, walaupun tidak banyak waktu untuk memborong batik lasem, yang pasti saya senang sekali bisa
jadi peragawati membawakan batik-batik lasem persembahan Ibu Bupati yang sudah di design oleh Yani Somali, untuk kami peragakan
di hari ke dua ini. Keren abis dan semua baju terjual habis.

Alhamdulillah Mba Nina dkk bisa berbuat sesuatu untuk Ibu-ibu PKK disana ya.
Sungguh sambutan yang membuat saya terkesan mulai dari tarian, acara yang tersusun rapi, hidangan yang tidak hanya enak tapi
meja makan dibuat secantik mungkin dan kita mendapat informasi yang sejelas mungkin tentang keadaan disana. Alhamdulillah saya
bisa mendapatkan informasi yang jelas dan lagi-lagi peserta merasa puas berkunjung di kota Rembang, apalagi saya.

( Bersambung perjalanan ke kota Kudus )

Happy Birthday Bang Rinto..

Hallo..Hi..Apa kabar ?

Minggu lalu saya sempat dikontak Iis Sugianto yg memohon saya
untuk bisa membantu menjadi MC di acara Ulang Tahun Rinto Harahap yang ke 59.

Tentunya saya senang sekali, bisa diberi kepercayaan untuk bisa
membawakan acara Ulang Tahun seorang Pencipta lagu, Producer, Komposer

dan sekaligus Penyanyi terkenal di era 70 -80 an.

Banyak penyanyi yang diorbitkan mulai dari Nia Daniati, Betharia Sonata, Iis Sugianto,
Broery Marantika Almarhum, Grace Simon, Eddy Silitonga, Christine Panjaitan,
Nurafni Oktavia, Emilia Contessa, Rita Butar-Butar, Hetty Koes Endang,
Cindy Claudia Harahap, Mawi Purba, Diana Nasution dll.
Terus terang saya jadi akrab betul dengan nama2 mereka,
karena waktu kecil Ibu saya sangat menyukai beberapa diantara penyanyi
yang diorbitkan Bang Rinto, apalagi Broery Marantika almarhum
yg sangat terkenal dengan lagu “ Aku begini engkau begitu “
atau
Aku Jatuh Cinta karya Bang Rinto dll.

Walaupun acara diadakan hari Senin,

tapi tidak mengurungkan niat saya, karena hari tersebut adalah

hari kerja siaran rutin saya setiap jam 4 sore hingga jam 8 malam
di 99,1 Delta FM. Saya pun minta izin untuk tidak siaran. 

Setelah meeting di hari Sabtu koordinasi dg panitia acara Iis Sugianto,

Bang Mote dari Grasshoopers dan Bang Amri Harahap di Cafe Cartel PIM 2.

Besoknya Minggu tiba2 saya flu berat, suara saya serak,
wah panik juga saya langsung ke dokter minta obat yang

paling cespleng supaya besok Senin nya saya bisa melaksanakan

sebuah kepercayaan yg diberikan kepada saya.

Saya coba istirahat yg cukup, minum obat, makan bubur ayam,
minum perasan jeruk lemon dan minum perasan kencur plus mengunyah
kencur yg walaupun pedas saya ngga rasakan itu,
pokoknya niatnya pingin sembuh sambil berdoa kepada Allah untuk
memohon kesembuhan dan suara saya pulih kembali. 

Senin, 10 Maret mulai jam 6.30 an saya sudah standbye di Bugs Cafe
Pondok Indah Driving Range, cafe milik Bapak danny Jozal

dulu bossnya BASF, Saya bersama Bang Mote dan teman2 dari Grasshoopers.

Tidak lama kemudian partner MC saya yg juga sahabat baik
saya Tanthowi Yahya datang, yah berhubung acaranya dadakan
dan memang mau bikin surprise Bang Rinto Harahap jadi kita hanya
koordinasi sebentar, ngga ada kesulitan bekerja sama dengan
MC se profesional mas Tanthowi.

Tamu2 mulai berdatangan, semua yang hadir kebanyakan orang terkenal

di era 70/80 an, Ebiet G.Ade dan keluarga, Para Producer Rekaman kaset

terkenal dari jadul sampai sekarang yg masih eksis, ada pelawak Mpo Ati lah,
sampai semua penyanyi di era jadul..hehe

Semua tumplek datang untuk menyatakan rasa cinta dan penghormatan
untuk Rinto Harahap yg baru saja sembuh dari stroke.

Walaupun penyakitnya belum dikatakan 100% membaik,
karena Bang Rinto harus dijaga kondisi, emosinya dalam keadaan saat ini. 

Alhamdulillah walaupun suara saya jadi sedikit serak dan sexy hehe..
saya senang sekali bisa berkumpul bersama ex penyanyi jaman dulu..

Saya jadi tahu tampang2 mereka terakhir dan suara mereka yg
masih tetap hebat, dan tentunya yg paling hebat adalah Bang Rinto

yang bisa mempunyai feeling yg hebat menemukan bakat para
penyanyinya
dengan lagu yg tepat hingga melegenda dan
jadi nostalgia tersendiri
buat Orang Tua saya, Suami saya,
saya dan juga anda mungkin.
 

Acara berlangsung semarak dan mengharukan, kita semua diajak
bernyanyi dengan nikmatnya karena lagu2 dulu terasa mudah dan melodius.

Bang Rinto dan keluarga pun merasa bahagia sekali tampaknya
ditengah2
orang2 yg begitu mencintainya.

Acara selesai hampir jam 12 malam.

Saya pun pulang kerumah dengan rasa syukur karena disambut
oleh Suami dan anak yg menunggu saya.

Saking kecapean nya saya, tengah malam itupun kembali suara saya
tambah serak deh akibat banyak bicara namanya juga ngemci hehe..

Selasa suara saya benar2 habis deh dan saya terkapar untuk benar2 harus Istirahat.

Alhamdulillah hari ini lumayan mendingan lah badan saya agak enak an,
karena saya selalu ngga mau memanjakan diri untuk sakit berlama-lama,

sakit harus dilawan untuk bisa sembuh dan sehat kembali.

Sehat ternyata memang harus dijaga dan harus disyukuri,
Sehat adalah harta yg tidak terkira dalam hidup. 

Jadi kita doakan buat Bang Rinto Harahap tetap sehat sehingga kita

masih bisa mendengarkan karya-karya nya yang begitu indah.

ultah-rinto-050.jpg 

Happy Valentine’s Day

Ida Arimurti

 Apa kabar ?
Duh maaf ya sudah lama ngga nulis disini, kangen juga sih..

Kamis besok katanya sih seluruh dunia merayakan Hari Kasih Sayang atau Valentine’s Day. Saya mungkin termasuk yg sok ikut2an ber Valentine’s ria, bukan jadi moment yg istimewa, tapi buat seru2an aja, abis gimana donk..wong temen2 gaul ngundang datenk buat acara suruh pakai baju pink, tuker2an kado dll. Positif thinking nya sih kita bantuin orang yg mau cari duit mereka yg ngebisnis in atas nama hari kasih sayang.

Walaupun ada untungnya juga sih, kita jadi bisa ngumpul2 sama temen2, bisa lucu2an sama Suami kasih kartu Valentine, biar dia tahu kita masih sayang, walaupun ngga usah diungkapkan lewat hari khusus, pasti dia tahu donk wujud cinta kita sebagai Istri sudah diperlihatkan dalam bentuk keseharian bersama Suami dan Anak.

Untungnya yang lain bisa melihat sisi lain bagaimana orang2 menganggap penting atau tidak sih sebuah hari Kasih sayang dari berbagai negara.
Saya males menaggapi sebuah Valentine dikaitkan dengan agama, cari yang fun aja lah..
cari positifnya saja..kalau ngga suka atau ngga setuju..ya wis..ngga usah ekstrimlah..
Selesai Valentine juga kegiatan kembali seperti biasa, anggap aja itu warna lain dalam kehidupan kita, yang asyik2 juga kita nikmati.

Mungkin yang penting kita akan nyaman, bahagia dan damai kalau hidup kita selalu dihiasi rasa kasih sayang dengan hati yang ikhlas.

Mau ikutan nih ngucapin :
Happy Valentine’s Day!
I love you All…

” Mikul nduwur mendem jero ”

duh dalem banget deh tuh kata2..Tahu ngga apa maksudnya ?

You might be indonesian if…